ARTIKEL

Kisah Abdul Hakim, Hidupi Keluarga dari Sampah Plastik
22
Jan

Kisah Abdul Hakim, Hidupi Keluarga dari Sampah Plastik

Sampah atau barang bekas pada umumnya dibuang karena sudah tidak memiliki nilai. Bahkan, barang yang sudah tak terpakai itu kerap dibuang sembarangan dan merusak lingkungan.

Namun di tangan para pemulung dan penampung barang bekas, sebagian sampah yang dibuang oleh masyarakat maupun industri kecil menengah malah diburu untuk menghidupi kebutuhan keluarga. Seperti yang dilakukan Abdul Hakim.

Abdul hakim memiliki usaha penampungan sampah plastik di Jalan Bangau, Lingkungan IX, Kel. Mencirim, Kec. Binjai Timur. Meski usaha ini terbilang baru, namun sudah menampung puluhan bahkan ratusan ton sampah plastik yang sebelumnya mencemari lingkungan.

Ia menyadari sampah atau limbah plastik sampai saat ini mejadi masalah besar di hampir semua kabupaten/kota. Persoalan sampah juga sering membuat pemerintah kewalahan untuk mengelolanya.

Di samping pemerintah terus berupaya mengurangi sampah plastik, para pemulung dan penampung sampah plastik kini terus berlomba mengumpulkan berbagai jenis sampah plastik untuk dijadikan lembaran uang.

Dijelaskan Hakim, berbagai jenis sampah plastik yang sudah ditampung dari para pemulung akan diolah terlebih dahulu. Selanjutnya ditolak atau dijual ke pabrik yang sudah menjadi mitra kerja.

“Kalau plastik PE (putih bertekstur lembut) dicuci terlebih dahulu dan kemudian dijemur. Jika sudah kering barulah dijual ke pabrik,” ujar Hakim di sela-sela pengolahan limbah plastik miliknya.

Dari sampah plastik yang mencemari lingkungan dan berbau itu, Hakim mengaku dapat meraih keuntungan juta rupiah per bulannya.

“Kalau dihitung per minggu, kami bisa jual sampah plastik sebesar Rp1,5 juta sampai Rp2 juta. Memang kerjanya kotor dan bau. Tapi hasilnya wangi,” sebutnya sambil tersenyum.

Hakim mengakui, usaha yang baru dirintisnya ini memang belum menghasilkan pendapatan yang besar seperti usaha yang sudah lama berjalan.

Namun, lanjut Hakim, usahanya itu sudah dapat mencukupi kebutuhan keluarga dan menyelamatkan lungkungan dari limbah plastik yang kian hari semakin banyak digunakan masyarakat.

“Mudah-mudahan usaha ini terus berkembang dan dapat menampung plastik lebih banyak lagi. Semakin banyak plastik yang ditampung semakin banyak juga hasilnya dan semakin sedikit pula plastik yang mencemari lungkungan kita,” imbuhnya.(*)

Leave a Reply

You are donating to : Greennature Foundation

How much would you like to donate?
$10 $20 $30
Would you like to make regular donations? I would like to make donation(s)
How many times would you like this to recur? (including this payment) *
Name *
Last Name *
Email *
Phone
Address
Additional Note
paypalstripe
Loading...